zuhud

Nama beliau Abdurrahman bin al Kamal. Kuniyah beliau Abu al Fadhl, adapun laqob beliau Jalaluddin.

Lahir pada malam ahad awal bulan Rajab tahun 849 H di kota Asyuth (sekarang terletak di Gevernorat Asyuth, Mesir).

Maklum diketahui bahwa para ulama terdahulu tumbuh di bawah didikan dari keluarga yang penuh nuansa keilmuan dan kesederhanaan. Dan bahkan beliau sudah hafal al Quran pada umur 8 tahun.

Hal unik dari imam Jalaluddin as Suyuthi adalah ketika menempuh pendidikan beliau mengawali dengan kitab-kitab yang kerap digeluti para santri pada umumnya. Seperti beliau menghafal kitab “Umdatul Ahkam”, “Alfiyah ibnu Malik”, “Minhaj karangan imam an Nawawi”, dan minhaj karangan al Baidhawi”.

Dari buah keberkahan waktu beliau, dan atas pertolongan dari Allah, beliau mengawali menulis sebuah karangan ilmiah ketika masih muda. Apa yang beliau lakukan itulah seyogianya harus dilakukan oleh penuntut ilmu, bahwa menulis adalah titah para ulama dan tradisi para penimba ilmu. Dan ketika beliau diizinkan untuk mengajar dalam pelbagai bidang ilmu, saat itu umur beliau sekitar 17 tahun. Artinya keproduktifan umur beliau dihabiskan untuk belajar, menulis, dan mengajar. Bahkan salah satu ulama muarikhin (sejarawan) Ahmad asy Syarqowi mengatakan bahwa magnum opus beliau menyentuh angka 700, seperti halnya ibnu Hazam al andalusi karangan ilmiah beliau menyentuh angka 400.

Nah, di antara magnum opus beliau adalah

  1. Ad Durrul Mantsur fi Tafsiir bil Ma’tsur. Kitab ini mengkaji tentang tafsir yang menghimpun riwayat-riwayat. Namun perlu dicermati kembali, bahwa mengkaji kitab beliau harus memiliki ilmu yang matang, karena beliau menyuguhkan riwayat-riwayat yang mana beliau belum kuatkan. Artinya ada dalam riwayatnya masih lemah. Tapi perlu penulis ingatkan bahwa metodelogi penelitian ilmu tafsir dan ilmu hadits berbeda dalam menerima suatu riwayat. Adapun mengambil jalan tengah, baiknya Anda membaca dengan didampingi oleh ustaz atau guru.

Sebagai perkataan imam asy-Syafi’i,

…وصحبة الأستاذ

“Didampingi oleh guru”

Begitu juga perkataan para ulama terdahulu,

من دخل العلم وحده خرج وحده

“Barangsiapa yang mempelajari ilmu dengan bersandar pada dirinya sendiri, maka ia keluar dengan tidak mendapatkan apa-apa”

  1. Jam’ul Jawami’. Kitab ini mengkaji tentang hadits.
  2. Al Itqon fi ulumil Quran. Kitab yang mengkaji tentang ilmu tafsir. Kitab yang banyak digemari oleh penuntut ilmu saat ini. Penyajian yang bernuansa usul fikih.
  3. Tadribu ar Rawi. Kitab yang mengkaji tentang mushtolahul hadits.
  4. Al Asybah wa an Nazair. Kitab yang mengkaji tentang kaidah fiqhiah, ia merupakan kitab paling masyhur dikaji oleh kalangan para penuntut ilmu.

Dan masih banyak lagi karangan beliau yang penulis belum bisa sebutkan satu persatu.

Lalu beliau wafat pada malam Jumat, 19 Jumadil Ula 911 H.

Semoga Allah سبحانه وتعالى mencurahkan rahmat-Nya kepada beliau, dan para ulama terdahulu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here