Home Biografi Ulama Syaikhul Islam, Imam Ibnu Taimiyah

Syaikhul Islam, Imam Ibnu Taimiyah

Beliau adalah Taqiyuddin Abul ‘Abbas Ahmad bin Abdul Halim bin Abdus Salam bin Abdullah bin Abul Qosim bin Muhammad Ibnu Taimiyyah Al-harroni Al-Hambali Ad-Dimasyqi.

Beliau lahir pada hari senin, 10 Rabi’ul Awwal tahun 661 H di Harron. Pada masa kecilnya, ayahnya membawa keluarganya pindah dari Harron menuju ke Damaskus, Syam.  Setelah bangsa Tatar menguasai negeri-negeri kaum muslimin.

Semasa hidup di Damaskus, beliau banyak belajar dan berguru kepada para Masyaayikh (sebutan untuk para ulama), diantaranya adalah Ibnu Abul Yasar dan Syaikh Syamsuddin bin Abu Umar. Di sana, beliau mendalami ilmu Fiqih, Ushul Fiqih, Hadits, Bahasa Arab, Ulumul Qur’an. Beliau juga mempelajari  ilmu kalam dan filsafat.

Ketika berfatwa, umur beliau bahkan belum sampai 20 tahun. Beliau juga dikaruniai oleh Allah dengan banyak menulis, cepat menghafal,  kuat dalam memahami. Sampai hampir semua orang berkata: “dia tidak pernah lupa apa yang telah dihafal”.

Pada usia 21 tahun, ayahnya meninggal. Kemudian beliau menggantikan posisi ayahnya, mengajar di Darul hadits. Dan dari situlah, beliau menjadi terkenal dan memiliki kedudukan yang tinggi dalam masyarakat. Beliau juga banyak dipuji di berbagai  kalangan.

Pada sekitar tahun 690 H, terjadi banyak fitnah dengan adanya pemahaman  tentang sifat-sifat Allah. Kemudian mereka di larang untuk mengadakan majlis ilmu, tetapi hal itu tidak memungkinkan.

Seorang hakim agung, Syihabbuddin Al-Khowi berkata:

أنا عَلَى اعتقاد الشيخ تقي الدين

“Saya sepemahaman dengan Syaikh Taqiyuddin.”

Kemudian beliau dicela karena itu, dan beliau berkata:

لأن ذهنه صحيح ومواده كثيرة فَهُوَ لا يَقُول إلا الصحيح

“Karena pemahaman beliau itu benar dan beliau memiliki ilmu yang banyak. Dan dia tidak berkata kecuali yang benar.”

Syaikh Syaroddin Al-Maqdisi juga berkata tentang beliau:

أنا أرجو بركته ودعاءه، وَهُوَ صاحبي وَأَخِي

“saya berharap berkah dan doanya, dia adalah sahabat dan saudaraku.”

Beliau juga orang yang sangat berani. Beliau duduk untuk belajar tapi juga berjalan untuk berperang. Beliau juga tidak menikah dan tidak memiliki budak perempuan. Saudara laki-lakinya lah yang biasa membantu kebutuhan-kebutuhan beliau.

Imam Adz-Dzahabi menuliskan banyak hal tentang syaikh, diantaranya adalah:

مَا رأيت فِي العالم أكرم منه

“Aku tidak mendapati di dunia ini orang yang lebih mulia dari beliau.”

Padanya kewibawaan, yang mana beliau berkumpul dengan sahabat-sahabatmya dan selalu berusaha dalam hal-hal yang baik bersama mereka, beliau adalah orang yang sedikit hartanya, pakaiannya seperti para ahli fikih lainnya, sangat sederhana dan terbilang murah.

Apabila beliau sholat, tidak didapati seseorang yang lebih panjang ruku’ dan sujudnya dari beliau. Apabila beliau sedang safar atau tidak hadir dalam majlis, maka saat beliau datang orang-orang berdiri menyambut beliau, akan tetapi beliau menganggap sama semua orang. Beliau juga tidak pernah membungkukkan tubuhnya saat bertemu oleh siapapun, cukup bagi beliau mengucapkan salam, berjabat tangan dan melempar senyuman.

Beliau sempat dipenjara karena adanya pendapat yang berseberangan dengan pemerintah dizamannya, namun hal itu tidak mengurangi sedikitpun kemuliaan beliau dalam hal keilmuan. Walaupun beliau berada didalam penjara, banyak orang-orang yang mengunjungi beliau untuk bertanya, dan beliapun tidak segan untuk berfatwa tentang permasalahan-permasalahan yang terjadi diantara mereka. Sahabat-sahabat beliaupun kerap mengunjungi beliau, mula-mula mereka sembunyi-sembunyi melakukannya, sampai akhirnya mereka berani mengunjungi beliau terang-terangan.

Berkaitan dengan bagaimana beliau berfatwa, Ibnu makhluf pernah berkata:

مَا رأينا أفتى من ابْن تيمية، سعينا فِي دمه. فلما قدر عَلَيْنَا عفا عنا

“Kami tidak melihat orang yang lebih pandai fatwanya dari Ibnu Taimiyah, kami selalu berusaha untuk menumpahkan darahnya, tapi saat beliau mampu mengalahkan kami, beliau lebih memilih untuk memaafkan.”

Dan saat beliau tinggal beberapa waktu didalam benteng yang menahan beliau, beliau menulis ilmu dan menyusunnya, mengirim surat-surat kepada sahabat-sahabatnya, dan menyebutkan didalamnya apa yang saat itu Allah telah membukakan untuknya dari luasnya ilmu-ilmu dan kejadian-kejadian yang luar biasa.

Yang mana beliau berkata:

قَدْ فتح اللَّه عَلِي فِي هذا الحصن فِي هذه المرة من معاني الْقُرْآن، ومن أصول العلم بأشياء، كَانَ كثير من الْعُلَمَاء يتمنونها، وندمت عَلَى تضييع أَكْثَر أوقاتي فِي غَيْر معاني الْقُرْآن، ثُمَّ إنه منع من الكتابة، وَلَمْ يترك عنده دواة ولا قلم ولا ورق، فأقبل عَلَى التلاوة والتهجد والمناجاة والذكر

“Sungguh pada kesempatan ini, dan aku berada dalam benteng, Allah telah membukakan kepadaku makna-makna qur’an dan dasar-dasar ilmu yang banyak, yang mana bnyak dari ulama’ mendambakannya. Dan aku menyesali menyia-nyiakan banyak dari waktuku tanpa mengenali makna-makna qur’an, yang mana akan menghalangiku dari menulis, padahal perkara ini seharusnya membuat kita tidak bisa jauh dari tinta, pena, dan kertas. Serta menuntut kita untuk membaca, memikirkan, menghayati dan mengingat.”

 Dan telah berkata Syaikh Abu Abdillah bin Qoyyim:

سمعت شيخنا شيخ الإِسْلام ابْن تيمية قدس اللَّه روحه، ونور ضريحه، يَقُول: إِن فِي الدنيا جنة من لَمْ يدخلها لَمْ يدخل جنة الآخرة. قَالَ: وَقَالَ لي مرة: مَا يصنع أعدائي بي؟ أنا جنتي وبستاني فِي صدري، أين رحت فَهِيَ معي، لا تفارقني، أنا حبسي خلوة. وقتلي شهادة، وإخراجي من بلدي سياحة

“Aku mendengar guru kami Syaikh Islam Ibnu Taimiyyah –semoga Allah mensucikan ruhnya dan menerangi kuburnya-beliau berkata: Sesungguhnya di dunia itu ada surga, orang yang belum memasukinya belum akan memasuki surga akhirat. Syaikh kami berkata: beliau berkata lagi kepadaku: Apa pengaruh musuh-musuhku terhadapku? Sedang aku adalah surgaku dan kebunku ada di dadaku, kemanapun aku pergi dia akan tetap bersamaku, tidak terlepas dariku, aku dalam tahananku adalah tempat yang tenang, pembunuhan atasku adalah syahid, dan pengusiranku dari negeriku adalah bertamasya.”

Dan saat beliau berada dalam tahanannya di benteng, beliau berkata:

 لو بذلت ملء هذه القلعة ذهبا مَا عدل عندي شكر هذه النعمة أَوْ قَالَ: مَا جزيتهم على ما نسبوا فِيهِ من الخير – ونحو هَذَا

“Seandainya aku berusaha untuk bebas lalu pergi dari benteng ini maka itu tidak akan sebanding dengan kenikmatan yang aku dapatkan. Atau beliau berkata: Aku tidak membalas kebaikan yang mereka berikan didalamnya.-dan semisal ini.”

Dan ucapnya dalam sujud beliau didalam tahanan:

اللَّهُمَّ أعني عَلَى ذكرك وشكرك وحسن عبادتك

“Ya Robb, bantulah aku dalam mengingatMu, mensyukuriMu, dan memperbaiki ibadahku kepadaMu.”

Dan beliau juga berkata:

المحبوس من حبس قلبه عَن ربه، والمأسور من أسره هواه

“Orang yang dipenjara sejatinya adalah orang yang memenjarakan hatinya dari Allah, dan orang yang ditangkap adalah orang yang tertangkap oleh hawa nafsunya.”

Berkata guru kami:

وعلم اللَّه مَا رأيت أحدا أطيب عيشا منه قط، مَعَ ما كَانَ فِيهِ من الحبس والتهديد والإرجاف، وَهُوَ مَعَ ذَلِكَ أطيب النَّاس عيشا، وأشرحهم صدرا، وأقواهم قلبا، وأسرهم نفسا، تلوح نضرة النعيم عَلَى وجهه وكنا إِذَا اشتد بنا الخوف وساءت بنا الظنون، وضاقت بنا الأَرْض: أتيناه، فَمَا هُوَ إلا أَن نراه، ونسمع كلامه، فيذهب عنا ذَلِكَ كله، وينقلب انشراحا وقوة ويقينا وطمأنينة. فسبحان من أشهد عباده جنته قبل لِقائه، وفتح لَهُمْ أبوابها فِي دار العمل، فأتاهم من رَوحها ونسيمها وطيبها مَا استفرغ قواهم لطلبها، والمسابقة إليها

“Demi Allah Dzat yang maha mengetahui, aku sama sekali tidak melihat orang yang lebih baiknya hidupnya dari beliau, padahal beliau berada dalam tahanan, ancaman, dan keguncangan, akan tetapi bersamaan dengan itu beliaulah manusia yang paling baik kehidupannya, paling lapang dadanya, paling kuat hatinya, dan paling bahagia jiwanya, nampak pada wajahnya keindahan nikmat yang berlimpah. Dan saat kami merasa sangat ketakutan, penuh dengan prasangka buruk sampai bumi terasa sempit bagi kami, kami mendatangi beliau, dan tidaklah kami datang kecuali kami ingin untuk melihatnya, mendengar tutur katanya, sampai hilang segala keburukan itu dari kami, dan berganti menjadi kelapangan, kekuatan, keyakinan, dan ketenangan. Maka maha suci Allah yang memperlihatkan surga dunia untuk hamba-hambaNya sebelum bertemu denganNya, dan membukakan untuk mereka pintu-pintu untuk beramal. Allah mendatangkan untuk mereka baunya surga, angin lembutnya, dan wewangiannya sampai meluap-meluap keinginan mereka untuk mendapatkannya dan berlomba-lomba meraihnya.”

Adapun kitab-kitab karangan beliau itu lebih populer dari apa yang diceritakan oleh orang-orang, lebih banyak dikenal dari apa dikenal oleh orang-orang, bagai matahari yang mengelilingi penjuru dunia, kitab beliau memenuhi setiap sudut negara, banyaknya kitab beliau tidak memungkinkan seoarangpun mampu menghitungnya hingga diketahui jumlahnya, apalagi harus menyebutkannya.

Termasuk dari karangan-karangan besar beliau yang terkenal adalah:

  1. Kitab Al-iman (1 jilid)
  2. Kitab Al-istiqomah (2 jilid)
  3. Kitab Jawab Al-I’tirodhoth Al-Misriyyah ‘Ala Al-Fatawa Al-Hamawiyyah (4 jilid)
  4. Kitab Talbis Al-Jahmiyah Fi Ta’siisi Bida’ihim Al-Kalamiyah ( 6 jilid besar)
  5. Kitab Al-Mihnah Al-Misriyyah (2 jilid)
  6. Kitab Al-Masaa’il Al-Iskandariyyah (1 jilid)
  7. Kitab Al-Fataawa Al-Misriyyah (7 jilid)

Dan semua karangan ini beliau telah menulisnya di dalam tahanan Mesir selama 7 tahun selain kitab Al-Iman.

Beliau menetap dibenteng tahanan sejak bulam Sya’ban 726 H sampai bulan Dzulqo’dah 728 H, hingga pada akhirnya beliau sakit selama 20 hari lebih, banyak orang yang tidak tahu tentang sakit beliau, sampai tiba-tiba mereka dikejutkan dengan kabar kematian beliau.Beliau wafat pada malam senin 20 dzulqo’dah 728 H.

Mu’adzin benteng tersebut mengumumkan kabar ini lewat menara, dan juga memerintahkan untuk menjaga benteng saat itu. Saat manusia mendengar kabar ini, ternyata sebagian mereka sudah ada yang lebih dulu mengetahui hal ini lewat mimpi. Banyak orang yang berkumpul disekitar benteng hingga didapati disana penduduk Ghuthoh dan Maraj, sampai-sampai para pedagang dipasar belum memasak apapun untuk dijual dan banyak pemilik toko yang tidak membuka tokonya padahal mereka biasa membuka tokonya diawal siang.

Pada akhirnya terbukalah pintu benteng.

Saat itu wakil kerajaan sedang tidak hadir disana, sehingga salah seorang sahabat beliau datang menemui wakil yang sedang bertugas dibenteng tersebut, maka wakil tersebut memuliakannya dan duduk disampingnya. Banyak manusia dan sahabat-sahabat syaikh berkumpul disamping mayat beliau didalam benteng, mereka menangis dan banyak memuji kebaikan-kebaikan beliau.

Saudara beliau Zainuddin Abdurrohman mengabarkan kepada mereka bahwa beliau bersama syaikh telah mengkhatamkan Al-qur’an sebanyak 80 kali sejak kali pertama mereka berada dibenteng. Mereka melanjutkan untuk yang ke 81 akan tetapi hanya berakhir pada firmanNya:

 إِنَّ الْمُتَّقِينَ فِي جَنَّاتٍ وَنَهَر ٍ ۩  فِي مَقْعَدِ صِدْقٍ عِنْدَ مَلِيكٍ مُقْتَدِرٍ} القمر ٥٤˗ ٥٥}

“Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa itu didalam taman-taman dan sungai-sungai. Ditempat yang disenangi di sisi Tuhan yang berkuasa.”

Maka saat itu juga dua orang syaikh yang sholih ikut memulainya, yakni Abdullah bin Muhib Assholihy dan Azzar’I Adh dhorir, yang mana dulu syaikh –Rohimahullah- juga menyukai bacaan mereka berdua. Mereka memulai dari surat Ar-rohman sampai akhir Al-qur’an.

Kemudian keluarlah rombongan laki-laki dan bergantian dengan rombongan wanita yang masuk. Rombongan wanita ini mereka adalah bagian dari kerabat-kerabatnya syaikh. Mereka menyaksikan syaikh kemudian mereka keluar, dan sebagian mereka membatasi orang yang akan memandikan beliau untuk membantu pemandiannya, yakni sekolompok pembesarnya orang-orang sholih dan ahli ilmu dizaman beliau, seperti Almazyi dan selainnya.

Belum selesai dari memandikan beliau, benteng dan sekitarnya itu sudah dipenuhi oleh banyak kaum lelaki sampai memenuhi banyak tempat, sehingga saat beliau disholatkan oleh seorang yang zuhud lagi teladan umat, yakni Muhammad bin Tamam didalam benteng tersebut, jama’ah yang ikut menyolatkan beliau berada di tingkat-tingkat benteng. Kala itu benteng tersebut dipenuhi suara tangis, pujian, do’a, dan permintaan rahmat lagi ampunan untuk beliau.

Jenazah beliau dibawa keluar ke seluruh penjuru Damaskus pada pukul 4, dan seluruh tempat hingga halaman-halaman rumah, pabrik, rumah pos dan penjual jam dipenuhi manusia yang sedang menuju ke tanah lapang dan sumber air. Dan rombongan ini jauh lebih banyak dari rombongan sholat jum’at.

Kemudian beliau -Rohimahullah- ditempatkan di tempat jenazah yang sudah diberi pembatas, dan para tentara kota tersebut menjaga mayat beliau dari kerumunan orang-orang, sedang manusia duduk dengan tidak berbaris bahkan sangat berdesak-desakan, sampai-sampai tidak memungkinkan lagi bagi seseorang untuk duduk dan sujud kecuali benar-benar dipaksakan. Tidak bisa digambarkan lagi jumlah manusia saat itu karena saking banyaknya.

Ketika telah berkumandang adzan sholat dzuhur, tidak seperti biasanya sholat ditegakkan dan imam berada diatas mimbar, yakni mereka sholat dzuhur dilanjut menyolati beliau. Di imami oleh yang mewakili khotib, ‘Alauddin bin Khiroth karena tidak hadirnya sang khotib Alfaizuny dinegeri-negeri Mesir.

Kemudian ketika manusia melewati jenazah beliau, mereka menangis, mendo’akan, memuji, serta bertahlil dalam keadaan menyesal atas kepergian beliau. Dan para wanita disana, diatas permukaan yang jauh dari kuburan, melihat kearahnya juga dalam keadaan tenggelam dalam tangis dan do’a. Dan hari itu menjadi saksi, yang mana belum pernah terjadi semisal itu sebelumnya di Damaskus, dan tidaklah berbeda diantara penduduk negeri dan selainnya dari orang-orang yang hadir kecuali sedikit dari orang-orang yang lemah lagi tidak sadarkan diri. Maka pernah suatu kali seseorang mengeraskan suaranya sembari mengatakan: “seperti inilah jenazahnya ulama ahlu sunnah, banyak manusia yang menangis pada hari itu”.

Jenazah beliau dikeluarkan dari pintu barid, dan manusia semakin berdesak-desakan disana, mereka meletakkan sapu tangan-sapu tangan dan surban-surban mereka diatas keranjang peti beliau dan mengangkat peti itu dekat kepala-kepala mereka, sesekali mereka maju dan sesekali mereka mundur karena penuh dan sesaknya manusia.

Banyak manusia keluar dari semua pintu-pintu jami’ berdesak-desakan, juga semua pintu madinah, akan tetapi kebanyakan mereka keluar melewati pintu Farj, dan dari situlah jenazah beliau dikeluarkan, dan sebagian yang lain keluar melewati pintu Faroodis, pintu Nashr, pintu Jabiah dan sebagian besar mereka mengurusi pemakaman beliau di pasar Khoil.

Saudara beliau Zainuddin Abdurrohman menyolati beliau disana, beliau dikuburkan pada waktu Ashar disebelah kiri saudara beliau Syarofuddin Abdullah di kuburan Shufiyyah, dan diperkirakan jamaah laki-laki yang hadir saat itu 60-100 ribu lebih dan jama’ah wanita 15 ribu.

Dari sini benarlah apa yang dikatakan oleh Imam Ahmad:

بيننا وبين أهل البدع يَوْم الجنائز

“Yang membedakan antara kita dengan ahlu bid’ah adalah hari saat kita menjadi mayyit.”

Beliau menutup kehidupannya dengan banyaknya kebaikan dan peradaban. Banyak manusia yang datang berulang kali mengunjungi kuburan beliau, bahkan hampir setiap hari, siang dan malam. Diperlihatkan pula tentang beliau dalam banyak mimpi-mimpi yang baik, serta banyak manusia dari golongan ulama’ dan para penyair yang mewarisi kisah-kisah dari beliau dari berbagai negara yang berbeda-beda dan juga penjuru dunia, sehingga menjadi begitu dalamlah penyesalan kaum muslimin saat kehilangan beliau, semoga Allah meridhoi, merahmati, lagi mangampuninya.

Dan begitu banyak negara yang jauh lagi dekat mensholati beliau dengan sholat ghoib, bahkan sampai negara Yaman dan Cina.

Beberapa orang yang melakukan perjalanan kesana pernah mengabarkan:

“أَنَّهُ نودي بأقصى الصين للصلاة عَلَيْهِ يَوْم جمعة ” الصلاة عَلَى ترجمان الْقُرْآن

Sesungguhnya diujung negeri cina sana orang-orang diseru untuk mensholati beliau dihari jum’at dengan seruan “Berdo’alah untuk penerjemah Alqur’an”.

Dan sungguh Hafidz Abu Abdillah bin ‘Abdil Hadi telah menyendirikan terjemahan Alqur’an dalam satu jilid, dan begitu juga Abu Hafsh Umar bin Ali Al Bazzar Albaghdady di Karoris.

Dan sungguh beliau telah banyak meriwayatkan hadits, yang mana banyak mendengar dari hadits beliau huffadz dan para ulama, dan tentang karya-karya beliau dalam bidang ini, bahkan Ibnu Alwani  pernah mengeluarkan 40 hadits dari yang beliau riwayatkan.

Inilah paparan ringkas tentang biografi salah seorang ulama’ kita, dan beliau adalah salah seorang ulama’ Hanaabilah , Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, yang kami ambil dan kami terjemahkan dari kitab Dzail Tobaqootil Hanaabilah.

kurang dan lebihnya Wallaahuta’ala a’lam bissowab.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Fase Pensucian Sebelum Masuk Syurga.

Diantara nikmat terbesar yang Allah janjikan kepada hamba-hambanya yang taat adalah nikmat syurga, dimana syurga merupakan pembalasan yang setimpal bagi mereka yang sabar melawan...

Belajar Husnudzan Dari Semut

Husnu “Dzan’’ berasal dari dua kata, pertama “Husnu” yang berarti baik, dan kata “Dzan yang berarti "Prasangka”. Jika keduanya digabungkan, maka memberikan makna prasangka...

Belajar Bahasa Arab Wujud Dari Kesempurnaan Iman Kepada Allah

Berbahasa merupakan salah satu dari sekian banyaknya pilihan manusia untuk mewujudkan keharmonisan di dalam kehidupan mereka. Tentu tidak bisa dipungkiri bahwa bahasa adalah sarana paling...

Mengingat Nasehat Buya Hamka Bagi Para Pendakwah

Dakwah merupakan metode yang terbaik untuk mengajak hambaNya menuju jalan yang diridai oleh Allah Y. Hal ini salah satu wujud dari jawaban kita terhadap...